Tempat Wisata Tertua di Indonesia

Tempat Wisata Tertua di Indonesia

Tempat Wisata Tertua di Indonesia

Tempat Wisata Tertua di Indonesia – Keindahan alam Indonesia selalu menarik untuk dibahas. Banyaknya jenis tempat tujuan wisata sehingga wisatawan tidak pernah bosan menjelajahi Nusantara, termasuk bangunan yang diperuntukkan bagi destinasi liburan.

Mari kita bahas dibawah ini.

Museum Pertama di Indonesia Adanya di Surakarta

Museum sering dijadikan tempat berlibur sekaligus sarana menambah pengetahuan, terutama mengenai sejarah di masa lalu. Di Indonesia sendiri, kini begitu banyak museum yang ditemukan dengan koleksi yang beragam pula. Namun, tahukah Anda museum yang pertama kali ada di Indonesia?

Tak banyak yang tahu jika museum yang pertama kali dibangun di Indonesia adalah Museum Radya Pustaka. Museum yang berada di Kota Surakarta ini sudah didirikan sejak 28 Oktober 1890, di masa pemerintahan Pakubuwono IX.

Seiring berjalannya waktu, museum kemudian dipindahkan ke sebuah gedung bekas rumah orang Belanda di Jalan Slamet Riyadi, Surakarta, hingga saat ini. Pengunjung yang akan masuk ke dalam museum langsung disambut oleh sebuah patung Rangga Warsita, seorang pujangga Keraton Surakarta yang termahsyur.

Koleksi museum terdiri dari berbagai benda kuno, seperti arca, pusaka adat, wayang kulit, dan buku-buku kuno.

Sarinah, Cikal Bakal Mal di Indonesia

Pergi ke pusat perbelanjaan saat liburan menjadi kegiatan pilihan warga Ibu Kota. Selain dapat berbelanja, beberapa pusat perbelanjaan modern pun menyediakan beragam fasilitas hiburan dan permainan bagi anak-anak hingga orang dewasa.

Sebelum perkembangan pusat perbelanjaan begitu pesat seperti saat ini, tak banyak yang tahu jika mal pertama di Indonesia adalah Sarinah. Bangunannya hingga kini masih berdiri di Jalan M.H. Thamrin, Jakarta. Bangunan dengan 15 lantai ini tak hanya menjadi pusat perbelanjaan pertama di Indonesia, namun juga menjadi gedung pencakar langit pertama di Indonesia.

Ide untuk membangun Sarinah dicetuskan oleh mantan Presiden Soekarno. Tepat pada 17 Agustus 1962, bangunan ini didirikan dan dibuka untuk umum. Namanya sendiri diambil dari seorang perempuan yang berjasa dalam merawat Soekarno sewaktu kecil.

Sayangnya, kini mimpi Soekarno Nampak belum menjadi kenyataan. Hingga saat ini, Sarinah belum menunjukkan perkembangan yang begitu pesat seperti pusat perbelanjaan lainnya, walaupun begitu ritel-ritel bisnis sudah semakin banyak di tempat ini, seperti restoran cepat saji, salon, dan tempat karaoke.

Bandara Pertama di Indonesia Bukan Soetta

Bandara adalah gerbang masuk wisatawan ke suatu daerah melalui perjalanan udara. Bahkan di beberapa negara, bandara juga dapat berfungsi sebagai tempat rekreasi kala menunggu jadwal terbang lantaran fasilitasnya begitu lengkap dan canggih.

Bicara tentang bandara pertama di Indonesia, pernahkah Anda mendengar Bandara Kemayoran? Inilah bandara pertama di Indonesia yang dibuka untuk penerbangan internasional. Mulai dibangun sejak 1934, Bandara Kemayoran secara resmi digunakan pada 1940.

Pesawat pertama yang mendarat adalah DC-3 Dakota milik perusahaan penerbangan Hindia Belanda. Pesawat ini diterbangkan dari Lapangan Udara Tjililitan.

Bandara dengan kode JKT ini berhenti beroperasi pada 1984 sehingga untuk sementara, penerbangan internasional dipindahkan ke Bandara Halim Perdanakusuma.

Sebagai pengganti Bandara Kemayoran, dioperasikanlah Bandara Internasional Soekarno Hatta yang dikenal hingga saat ini. Semua penerbangan internasional kemudian dipindahkan ke bandara baru. Sementara, Bandara Halim Perdanakusuma digunakan sebagai pangkalan militer serta penerbangan khusus lainnya.

Tak hanya menjadi bandara pertama di Indonesia, Bandara Kemayoran juga menjadi bandara pertama tempat penyelenggaraan kegiatan-kegiatan kedirgantaraan.

Misalnya, pada 1940 atau bertepatan dengan ulang tahun Raja Belanda, Bandara Kemayoran menjadi tuan rumah penyelenggaraan airshow pertama. Lalu pada 1984, barulah Indonesian Airshow digelar untuk pertama kali di bandara ini.

Comments are closed.